Sabtu, 05 Januari 2013

Dan aku menyebutnya “segerombolan manusia bertas gede segerobak jenang grendul”


Kisahku cukup rumit , gila , konyol dan sejawatnya yg lain. Karna menurut aku sendiri hidup ku tiada hari tanpa kekonyolan yang gak masuk akal plus gak ada manfaatnya. Gimana enggak coba ,aku dikelilingi manusia-manusia yang aku sebut dengan manusia bertas gede segerobak jenang grendul. Kenapa aku disebut seperti itu , karna kita berempat sangking rajinnya ya jadi murid pas jaman muda dulu *SMA* tiada hari tanpa bawa buku diktat tebel, buku tulis, buku diktat berat,kamus bhs inggris,sampe kertas polio tetek bengek. Gak heran tas kita itu ransel yang kita pilih alias sampe mengeliminasi tas jinjing kita pakek tas yang isinya banyak plus buerat. Kalo naik turun tangga sampe 1001 kali pun sambil bw tas itu noh bakal tinggal tulang doang kali ya. Sampe-sampe ni ye pas abis bubaran sekola gitu suka iseng dorong-dorongan tas gitu di tengah lapangan basket sekola*sumpa mengisinkan pakek banget* dan kita skyptofrezia jenang grendul deket makam pahlawan. et Tapi aku seneng punya sahabat-sahabat seperti mereka. Menurutku sahabat adalah orang yang udah tau sifat busuk,jelek,elek ndedek kita tapi dia tetep mau temenan sama kita.
Spesies pertama adalah Diah Nur aisyah. U can call her diah pakek h bukan nur bukan uyah bukan pentong *makin ga nyambung*. Orangnya sih suka ngalah diantara kita berempat,cerdas (*rangking 1 muluk dikelas padahal kalo ditanya pas misal hari ini ada ujian gitu , dia jawabnya “gw kaga belajar maren malem, sumpaaaaa” eh ajaibnya ni orang malah dapet 100 -_-* ,cantik ,digilai banyak cowo disekolah yah bisa dibilang primadonat lah, jangan heran kalo dia itu galolicious sangking bingung milih cowo yang terbaik bagi dirinya *jiah soksuit*trus jangan tanya juga mantannya berapa. Mungil, Perna suatu ketika ceritanya dia lagi shopping gitu sm her mom pas milih-milih baju gitu si mas-mas SPG nya dateng “ibu mau nyari baju ya ?” tanya si SPG. “bukan ,ini buat anak saya mas” jawab ibunya diah. beberapa detik si mas SPGnya lietin diah trus bilang ”oh kalo baju anak-anak disebelah sna bu, mari sy antarkan.” Diah + Mom “@!@!#$^$#$#%$#%&*(–NO COMMENT-- . Nie orang kadar kesengukannya +++. sekedar tau aja senguk itu artinya alay gitu . eh tapi senguk sm alay itu beda lo.Dari segi popularitas Alay itu mayo, nah kalo senguk itu mino hanya didapat di ASPAL(arek suwelas ipa loro cak) saja tidak dijual terpisah dan tidak ada di supermarket terdekat.
 Spesies kedua adalah miftakhul nuraini. Orangnya sih geje, senguk, unyu-unyu kek di iklan bayi hilo*hah? Emang ada susu bayi hilo ? Bodo amat* ,setiakawan, simple apa adanya, paling perkasa, jago lari *juara satu lomba marathon* jago matematika. Dan kuliah jurusan matematika *sampe jidatnya banyak nongol rumus*. Pernah gitu dia jadi tukang ojek anak-anak, suka jadi kalah-kalahan diantara kita berempat tapi gatau kenapa dia sabar banget masak ya sampek dulu pas taroan maenan ABC-an sampek mau makan daun kenikir *pahit cak*, paling terobsesi pengen diet padahal nih ya ni orang kaga gendud-gendud amat, phobia gendut, paling alim *masih dalam tahap konfirmasi*. Dan dia selalu jadi konsul kita pas kita lagi ada masalah sma pacar . tapi masalh asmara bisa dibilang amburadul sendiri drpada kita. Mantan !! yap mantan. Mantan dia itu aku kenal banget ya gak kenal-kenal banget gitu si sebenarnya. Mantannya itu temen sekelas aku pas SMP*. Sudah beberapa kali mereka putus nyambung, mitha disakitin ,diselingkuhin.tapi masalahnya si ibunya cwo ini udah nganggep mitha kek mantunya gitu. Ah kurang tau persis si ceritanya gimana. Tapi setelah datangnya pangeran andiego *muhammad riki* dia merubah hidup mitha. Mitha bisa move on dan hubungan mereka berlanjut sampe sekarang. Si Mitha punya intuisi dan passion yang paling kuat diantara kita berempat. Apa yang dikatain dia pasti bakal kejadian. Iya kalo baik-baik gitu kaga apa kaga berabe gitu.
Spesies ketiga adalah Dwi puji lestari. She still sweet, cute , extremely beautiful,and extraordinary fresh-__- Idung mancung, manis, semampai-kurus-langsing-bodyslim, Native kampung inggris. Dia ini temenku segeng pas waktu SMP nama gengnya si *d’fieklick*. itu nama singkatan dari nama-nama anggota geng kita, d=dwi;f=fitri;i=ikfi;e=evi;k=kurva. Kalo klick itu si prna  aku bc buku geografi klick itu artinya lebih positif di banding geng, kek geng motor, geng nero*citra buruk*misalnya. Jadi bisa dibilang dwik ini temen lawas gua selama 6 tahun sampe sekarang. Nih orang adalah guru besar senguk . Tingkat kesengukannya (++++++++++,.....) Padahal dulu pas SMP ni orang pendiem banget bagaikan batu yang dikali yang gak kebawa arus sekalipun. Eh ni orang makin menjadi ketika menginjak kelas satu SMA. Aku memang satu SMA sm dia tapi beda kelas. Aku dulu juga sempet shock bisa-bisanya jadi menggila membabi tuna netra gitu. Cerewet kalo ngomong kaga pakek titik koma. Daya ingatnya tinggi *hafal asmaul husna cak*, diskalkuli. Paling males sm pelajaran matematika *untung ada si mitha yang bisa ngajarin*, pecinta seni,gak bisa diem alias hiperaktif tingkat akut. Nie orang temen sebangku ku, gak heran dia kenal betul sifat aku. Nih orang juga jadi korban kebiadapan atas kerakusanku krna bekal makan dia tewas ditanganku,  eskrimlovers tiada minggu tanpa eksrim khususnya rasa coklat, k-drama lovers, Ngefans banget sama kim bum BBF makanya kita perna dulu pas speaking didepan kelas diadu sm guruku, tau sendiri kan aku minoz. Ya udah deh temenkelas ku cuman pada bengong ngliatin aku sm dwik yang berdebat cuman gara-gara gantengan mna minho sm kimbum. Ya jelas ganteng minho lah kemana-mana *bukanayuting-tingbiasa*.
Ah begitu banyak yang pengen aku ceritain sangking bingung sangking pegel nie tangan ngetik melulu. Agghhhhh Padahal nih besok senin ad UAS Pancasila*makan modem*. uda satu semester ini ga ketemu mereka. SMS anpunjarang, apalagi ketemu. Aku tau kita berbeda dalam hal jarak. Kita punya cita-cita yg berbeda tapi mimpi kita sama. Meraih cita-cita kita msing-masing membuat bangga orangtua kita. Dan tentunya aku siap bertemu dengan kesuksesan kalian sahabat-sahabatku *diah,mitha,dwik*. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar